Apa itu KYC dan AML dalam dunia Cryptocurrency

ICONEWSMEDIA.COM – Dalam beberapa tahun terakhir, prosedur verifikasi identitas Know-Your-Customer (KYC) menjadi penting untuk memastikan mengekang upaya kejahatan Anti-Money Laundering (AML) dan Combating-Financing-of-Terrorism (CFT)  terkait cryptocurrency berhasil. .

Operasi AML saat ini bertujuan untuk memastikan bahwa inovasi teknologi seperti cryptocurrency tidak melebihi persyaratan peraturan yang dikenakan aset keuangan tradisional. Hingga saat ini, industri cryptocurrency telah mencoba untuk meningkatkan upaya AML dengan menggunakan proses KYC dan Know-Your-Transaction (KYT) untuk memverifikasi keaslian pihak-pihak di balik identitas digital dan asal transaksi. 

AML vs KYC : Apa bedanya?

Istilah “AML” dan “KYC” sering digabungkan atau digunakan secara bergantian di bidang keuangan, namun ini tidak sepenuhnya akurat. 

Keduanya merupakan pendekatan berbasis risiko terhadap pencucian uang, tetapi sementara perangkat lunak AML dan KYC sering bekerja bersama-sama untuk memasukkan pelanggan ke dalam whitelist, mengelola risiko, dan memantau transaksi namun terdapat pemisahan yang signifikan dalam ruang lingkup tujuan mereka. 

Kebingungan antara apa yang membedakan AML dan KYC adalah konsekuensi bagi lembaga keuangan, seringkali mengakibatkan denda dan penalti. Perusahaan harus memastikan bahwa mereka memasukkan program AML yang komprehensif, tidak hanya KYC. 
Anti-Money Laundering (AML) adalah kerangka kerja strategi, aturan, dan regulasi yang kompleks untuk memerangi pencucian uang, sedangkan Know-Your-Customer (KYC) adalah proses yang hanya mengidentifikasi dan mengotentikasi profil nasabah lembaga keuangan berdasarkan risiko yang dirasakan.

KYC pada dasarnya adalah roda penggerak kecil di roda AML besar, membantu lembaga keuangan memverifikasi identitas sebenarnya dari pelanggan mereka. Peraturan AML mewajibkan perusahaan untuk menyampaikan laporan risiko, melakukan proses uji kelayakan sebelum menerima pelanggan baru dan melaporkan aktivitas yang mencurigakan. Entitas  yang gagal mematuhi peraturan AML akan menghadapi hukuman berat dan kemungkinan tuntutan pidana. 

Baca Juga :   Mengenal Exchanger Cryptocurrency Kraken

Apa Anti Money Laundering (AML) itu?

Anti-Money Laundering (AML) adalah serangkaian proses, regulasi, dan aturan komprehensif yang bersama-sama memerangi pencucian uang, pendanaan terorisme, dan kejahatan keuangan lainnya seperti penipuan identitas.

AML bertujuan untuk mendeteksi dan mengganggu kegiatan pencucian uang yang biasanya terjadi dalam 3 tahap: Penempatan, pelapisan dan integrasi.

Dipimpin oleh pengawas AML seperti Financial Action Task Force (FATF), negara-negara mengembangkan tindakan mereka sendiri untuk memerangi pencucian uang domestik, dan kebijakan dapat sangat berbeda dari satu negara ke negara lain. 

Kebijakan AML lembaga keuangan harus mematuhi peraturan AML domestiknya dan biasanya mencakup proses berikut:

  • Prosedur KYC: Customer Due Diligence (CDD) dan Enhanced Due Diligence (EDD)
  • Kebijakan anti pencucian uang berbasis risiko
  • Penilaian dan pemantauan risiko yang berkelanjutan
  • Pelatihan Kepatuhan AML untuk staf perusahaan
  • Audit dan Kontrol Internal

Apa itu Know Your Customer (KYC)?

“Know Your Customer” (KYC) adalah proses kepatuhan yang digunakan lembaga keuangan dan perusahaan tertentu untuk mengumpulkan kredensial pembentukan identitas dari pelanggan baru yang membuka akun di perusahaan mereka. Ini adalah tindakan pencegahan yang membantu menekan pencucian uang, pendanaan terorisme, dan perilaku kriminal lainnya seperti penipuan. Misalnya, dalam keuangan tradisional, pelanggan baru harus membagikan dokumen identitasnya (seperti paspor) sebelum membuka rekening bank, sedangkan di industri cryptocurrency, pengguna yang ingin mendaftarkan akun di bursa digital perlu mengunggah ID mereka. dokumen, yang menyertakan foto diri mereka saat ini dan banyak lagi. 

Proses kepatuhan KYC biasanya bertujuan untuk membentuk sistem manajemen risiko yang efektif, pemantauan transaksi , dan kebijakan penerimaan nasabah, sehingga perusahaan dapat terlindungi dan memastikan keaslian sebenarnya dana nasabah baru. Tidak ada format KYC standar yang berlaku untuk semua bisnis. Sebaliknya, sebagian besar regulator menyerahkan kepada lembaga keuangan untuk memutuskan informasi apa yang mereka kumpulkan.

Baca Juga :   4 Cryptocurrency Yang Di Backup oleh Emas

KYC dapat dibagi menjadi dua lapisan mitigasi risiko standar yang diakui dan digunakan di seluruh dunia. Ini adalah Uji Tuntas Pelanggan (CDD) dan Uji Tuntas Pelanggan yang Ditingkatkan (EDD). Uji Tuntas Nasabah adalah prosedur dasar untuk mengidentifikasi dan membuat profil nasabah baru, sedangkan EDD dilakukan pada nasabah berisiko tinggi melalui tambahan pertanyaan dan profiling. 

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *