Penjelasan tentang Binance Smart Chain

ICONEWSMEDIA.COM – Sebuah platform baru yang diluncurkan pada September 2020 yakni Binance Smart Chain. Binance Smart Chain adalah sebuah layanan blockchain yang memungkinkan pengembang membangun aplikasi terdesentralisasi mereka sendiri menggunakan kontrak pintar. Binance Smart Chain dirancang untuk menyediakan jenis transaksi cepat serta memperluas fitur dan kemampuan yang tersedia. Binance Smart Chain kompatibel dengan Ethereum Virtual Machine (EVM) , yang berarti mampu menjalankan dapps yang di-porting dari Ethereum.

Binance Smart Chain adalah sebuah platform blockchain yang dikembangkan oleh pertukaran cryptocurrency terpusat populer guna mendukung pertukaran desentralisasi Binance  , platform Ini juga mendukung Binance Coin (BNB) , yang berawal dari Ethereum kemudian diubah melalui pertukaran token.

Bagaimana cara kerja Binance Smart Chain?

Binance Smart Chain menggunakan algoritma konsensus Proof-of-Staked Authority (PoSA), menggabungan model bukti kepemilikan dan bukti otoritas. Validator pada jaringan ialah mereka yang telah mempertaruhkan sejumlah BNB kemudian menerima biaya transaksi ketika mereka memvalidasi blok yang disetujui di jaringan.

Binance Chain dan Binance Smart Chain dirancang untuk bekerja secara bersamaan, dan Binance memiliki kompatibilitas lintas-rantai bawaan yang mudah di antara keduanya. Aset dengan cepat ditransfer antar blockchain, sehingga menghasilkan kemampuan perdagangan cepat dengan fungsionalitas kontrak pintar. Token BEP-2 dan BEP-8 Binance Chain juga dapat ditukar dengan token BEP-20 Smart Chain.

Binance Smart Chain terintegritas oracle dari Band Protocol

Binance Smart Chain, blockchain pertukaran crypto yang mendukung juga aplikasi terdesentralisasi (dapps) yang telah terintegritas oracle data Band Protocol. Seiring dengan pertumbuhan kapitalisasi pasar DeFi.

sellain itu juga sudah terkompatibilitas dengan Mesin Virtual Ethereum yang berarti bahwa pembuat dapp di blockchain lain dapat memindahkannya ke Binance Smart Chain dengan relatif mudah. Hal ini sangat menarik bagi operator dapp karena Ethereum terus tumbuh dan biaya gas naik.

Hal yang spesial dari Binance Smart Chain

Kompatibilitas lintas rantai antara Binance Chain dan Binance Smart Chain yang menawarkan sesuatu hal menarik bagi pengembang, membiarkan pengembang memanfaatkan kekuatan masing-masing dari kedua blockchain tersebut untuk memaksimalkan fungsionalitas dan kinerja dapps.

Selain itu, kompatibilitas EVM yang berarti bahwa dapps dapat dibawa dari Ethereum dan kemudian berpotensi ditingkatkan serta diperluas pada Binance Smart Chain. Ada banyak blockchain yang sedang naik daun yang bertujuan untuk mencuri perhatian dari Ethereum berkat dukungan EVM, termasuk Avalanche dan Telos, dan Binance menambahkan namanya ke daftar itu dengan Smart Chain.

Kegunaan Binance Smart Chain

Binance Smart Chain ditargetkan untuk pengembang aplikasi terdesentralisasi, baik mereka mencari platform untuk membangun aplikasi baru atau ingin memindahkan proyek dari Ethereum. Antara sistem rantai ganda, dukungan EVM, dan dukungan Binance sendiri, perusahaan berharap dapat menarik pengembang ke dalam ekosistemnya, menciptakan nilai bagi semua pemangku kepentingan.

Seperti yang dijelaskan oleh pendiri Binance Changpeng “CZ” Zhao kepada Decrypt pada Oktober 2020, perusahaan melihat Binance Smart Chain sebagai cara untuk menjembatani kesenjangan antara keuangan terpusat dan desentralisasi. Binance telah membentuk dana $ 100 juta untuk mendukung proyek keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang diluncurkan di blockchain, termasuk hingga $ 100.000 untuk proyek individu tertentu.

Kesimpulan

Kemacetan pada jaringan Ethereum menyebabkan terciptanya blockchain yang bersaing (antara lain Binance Smart Chain, Polkadot, dan Tron) yang menawarkan kecepatan unggul dan biaya lebih rendah untuk menjadikan mereka sebagai blockchain unggulan yang akan menggerakkan revolusi DeFi. Ini sebuah pertanda yang sehat bagi ekosistem blockchain bahwa rantai baru sedang dikembangkan, karena hal ini membawa peningkatan inovasi dan tantangan untuk diatasi oleh Ethereum. 

Binance Smart Chain juga menawarkan kemampuan staking baru yang memungkinkan para pemegang token BNB untuk mendapatkan hasil dari koin Binance dan menghasilkan peningkatan utilitas token.

Mengingat biaya Binance Smart Chain yang jauh lebih rendah dan kecepatan yang lebih cepat, desain cerdasnya, faktor penarik dari basis pengguna Binance yang besar dan tekad serta produktivitas yang tinggi dari para pengembang di ekosistem Binance. Binance Smart Chain sangat memungkinkan menjadi penantang bagi Ethereum dan kemungkinan besar menjadi terus berkembang dalam beberapa bulan mendatang.

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.