Cara Menggunakan Robot Saham Indonesia

Cara Menggunakan Robot Saham Indonesia

Iconewsmedia.Com – Robot Dengan sekitar 1 juta yang digunakan di Asia, robotika dan otomatisasi berarti risiko ekonomi dan peluang pertumbuhan untuk Wilayah tersebut. Agar Asia dapat sepenuhnya menuai kesempatan digital ini sebagai mesin pertumbuhan utama di dunia, negara-negara perlu mengubah sistem pendidikan mereka dan berinvestasi dalam inovasi untuk mendulang tenaga kerja baki manusia dan robot.

Sebagai teknologi digital seperti model bisnis perubahan kecerdasan buan, meningkatkan industri robot penggunaaan—robot yang digunakan untuk manufaktur, misalnya dalam penggelasan—di Asia meningkatkan perubahan sedang berlangsung. Sebagai Grafik kami minggu ini dari Outlook Ekonomi Regional terakhir:.

Asia Pasifik menunjukan, Asia berada di garnis depan otomatisasi degan diperkirakan 65 persen dari total robot penggunaan industri dunia untuk 2017. Di Asia, Cina sekarang adalah satu-satunya pengguna terbesar robot ini degan diperkirakan 50 persen dari total robot penggunaaan industri di wilayah terbut, diikuti oleh Korea dan Jepang.

Tidak mengherankan bahwa Asia, robot degan semua ini, robot meliki kepadatan tertinggi, yaitu jumlah robot industri per 10.000 pekerja. Korea dan Singapura adalah pemimpin global dalam kepadatan robot, diikuti oleh Jerman dan Jepang. Selain itu, Asia mungkin pemimpin global dalam mempekerjakan robot industri, tetapi juga daerah degan produksi robot tertinggi-Jepang Dan Korea adalah dua produsen terbaik di dunia, degan pangsa pasar masing-masing 52 dan 12 persen.

Dengan lebih dari setengah perkiran saham robot industri di dunia yang digunakan, investasi Asia dalam robotika menunjukan betapa pentingnya otomatisasi produksi bagi daerah perekonomian tersebut. Namun, otomatisasi dan digitalisasi Bukanlah hal baru.

Kemajuanbaru-baruini dalam kekomputasi dan pembuatan data yang kuat memerlengkapi robotika degan kemampuan kognitif y lebih, robot septi generasi terpadu yang dapat mengumpulkan data untuk menyesuaikan pergerakan mereka secara secara real time. Ini berarti bahwa pekerjaan yang lebih kompleks yang hanya bisa dilakukan oleh manusia sekarang dapat dilakukan oleh mesin.

Cara Menggunakan Robot Saham Indonesia

Kecenderungan ini bisa berarti masalah bagi pekerja di Asia di mana tenaga kerja yang relatif murah dan terampil telah menjadi dasar untuk peran daerah sebagai “pabrik bagi dunia.” Lebih banyak robot daripada manusia melakukan pekerjaan teknis dapat menurankan bisnis, termasuk biaya tenaga kerja, secara signifikan. Akibatnya, para pekerja menggungsi karena produsen lebih mungkin untuk meyewa robot yang biaya lebih murah dan melakukan lebih efektif, daripada harus mebayar upah.

Pergerakan otomatisasi dan digitalisasi mungkin membawa tantangan ekonomi global, tetapi jugak memberikan kesempatan bagi Asia untuk memperkuat pekonomiannya dan menuai keuntungan digital-keuntungan ekonomi yang berasal dari digital.

Untuk mempertahankan Daya saing globalnya dan mejaga mesin pertumbuhan utama dunia, para pembuat kebijakan Asia pelu mengatasi gangguan yang sakit babkan oleh otomatisasi dan robot degan mendulang penciptaan lapangan kerja tanpa menekan inovasi. Keseimbangan yang baik ini lebih madah diucapkan daripada dilakan, tetapi kebijakan yang dapat membantu antara lain:

Melengkapi pencari kerja degan keterampilan kompetitif global degan mengubah pendidikan. Berinvestasi pada infrastruktur fisik dan regulasi yang mendulang kewirausahaan, inovasi, dan persaingan dan mengatasi pasar tenaga kerja dan tantangan sosial, termasuk redistribusi pendapa dan jaring pengaman.

Tetaplah menunggu rincian lebih lanjut tentang kebijakan untuk meyelesaikan pergeseran ini dalam Outlook Ekonomi Regional Oktober 2018 Mendatang: Asia Pasifik. Laporan ini berfokus pada ekonomi digital dan dampak ekonomi dari digitalisasi dan perkembangan otomatisasi di Asia, dan kebijakan untuk menuai keuntungan digital.

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.