Tips Belajar Investasi Saham Terbaik Untuk Pemula

Tips Belajar Investasi Saham Terbaik Untuk Pemula

Iconewsmedia.Com – Kategori pilihan dengan strategi ini adalah saham teknologi dan teknologi konsumen, kata Mathai-Davis.

Sebagai alternatif, untuk terus menumbuhkan kekayaan Anda, Mathai-Davis mengatakan mungkin perlu diperbangkan “stock yang menawarkan arus kas yang solid, (atau dividen), sementara membatasi paparan Anda pada saham yang sangat volatile.”

Jika Anda tidak yakin bagaimana mewujudkan tujuan keuangan jangka panjang Anda dan di mana untuk memulaigan rencana investasi Anda, bekerja dengan penasihat keuangan mungkin tepat untuk Anda.

Penasihat keuangan dapat melindungi Anda dari membuat keputusan yang mungkin tidak bekerja untuk keuntungan Anda.Jika Anda ingin membeli saham individu, Anda harus memahami bahwa mereka dapat membawa jauh lebih banyak risiko daripada sekuritas lain seperti dana bersama atau pertukaran dana perdagangan.

Yang mengatakan, jika Anda tidak yakin berapa banyak uang Anda harus mengalokasikan untuk saham, Anda dapat bekerja dengan penasihat keuangan untuk mengembangkan strategi.

Saham untuk Pemula

Memilih saham yang tepat bisa menjadi tugas bodoh, tapi berinvestasi pada saham berkualitas tinggi seperti blue chip dan perusahaan penghasil dividen seringkali strategi yang baik.

Salah satu alasan investor memilih blue chip adalah potensi mereka untuk pertumbuhan dan stabilitas dan karena mereka menghasilkan dividen. Perusahaan blue-chip terkenal termasuk Microsoft Corp. (tiker: MSFT), Coca-Cola Co. (KO) dan Procter & Gamble Co. (PG).

Perusahaan minuman Coca-Cola, misalnya, menghasilkan hasil dividen sebesar 3,1%, dan sahamnya kurang volatile. Arena harga sahamnya melonjak antara 43 dan 56 dolar selama 52 minggu terakhir. Dividen dapat menghasilkan pendapatan yang sangat dibutuhkan bagi investor.

investor jangka panjang yang mengambil keuntungan dari strategi buy-and-hold dengan pergi lama pada da stockpat menuai keuntungan dari tumbuhnya nilai pasar.

Sebagai contoh, jika Anda membeli saham AT&T (T) pada harga penawaran umum awal pada tahun 1984 sebesar $ 1,25, investasi Anda akan jauh lebih berharga hari ini karena saham sekarang intrade sekitar $ 29 per saham.

“Emosi memainkan salah satu peran terbesar dalam jiwa kita dengan berinvestasi,” kata Sawaqed.

Baca Juga:

Kapan Menjual Saham

Mengetahui kapan harus membiarkan saham pergi – tanpa memutuskan panik – adalah keterampilan kunci bagi investor cerdas.

Sawaqed menyarankan bahwa investor tidak boleh jatuh cinta dengan saham karena bisnis berubah dan perusahaan bisa gagal.

“Anda harus melakukan percobaan Anda secara ekstensif. Ini berarti membuat tesis fundamental dan mempercayai opsi saham Anda berdasarkan penelitian itu, dan ketika bisnis berubah secara materi (penjualan dipotong setengah, pemotongan tim eksekutif, penipuan, dll), Anda harus mengerti kapan harus memotong kerugian Anda dan mengetuk emosi secara keseluruhan dari itu,” kata Sawaqed.

Mengikuti siklus berita yang mengelilingi kinerja saham perusahaan bisa sangat luar biasa. Sebaliknya, para ahli mengatakan untuk mengabaikan kebisingan jangka pendek, sehingga Anda dapat mempertahankan perspektif dalam strategi Anda untuk jangka panjang.

Miliarder legendaris dan investor Warren Buffett menyarankan orang untuk membeli dan memegang saham selama beberapa dekade daripada menjual dan membelinya kembali terus-menerus. Minimal, saham calon harus dimiliki oleh investor setidaknya selama 10 tahun, menurut filosofinya.

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.